Sempat Diguncang Gempa, Wali Kota Riza Falepi Serahkan LKPD 2020 Ke BPK

0
128
loading...

Padang, tipikal.com — Wali Kota Riza Falepi dengan resmi menyerahkan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Kota Payakumbuh Tahun 2020 kepada Kepala Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Provinsi Sumatera Barat Yusnadewi di Kantor Perwakilan BPK, Jalan Khatib Sulaiman Padang, Jumat (5/03).

Ada kejadian tak biasa terjadi, penyerahan LKPD 2020 yang awalnya dilaksanakan di Aula Lantai 4 Kantor BPK, terpaksa dipindah ke lantai 1, karena gempa bumi yang terjadi. Dari informasi BMKG gempa 5,8 skala richter pada pukul 14:32:54 WIB, Lok:1.76 LS,99.14 BT (54 km Barat Laut Kepulauan Mentawai, Sumbar), Kedalaman 24 Km.

Wali Kota lulusan S2 Institut Teknologi Bandung itu juga didampingi Sekretaris Daerah Rida Ananda, Kepala Badan Keuangan Daerah Syafwal, dan Inspektur Kota Payakumbuh Andri Narwan.

Setelah hari sebelumnya Pemerintah Kabupaten Solok Selatan, Sijunjung, dan Mentawai, kali ini giliran Pemerintah Kota Payakumbuh, Padang Panjang, dan Kabupaten Tanah Datar yang melaksanakan kewajiban setiap tahun itu.

Riza Falepi termasuk kepala daerah yang nyinyir dengan tata kelola keuangan daerah. Wali Kota dua periode ini tak akan segan memberi sanksi kepada jajaran perangkat daerah, jika diketahui bermasalah dengan keuangan pada OPD tersebut.

Riza mengatakan terkait pengelolaan keuangan bukan hanya bagaimana pekerjaan selesai, namun sejauh mana pekerjaan dilakukan oleh Pemerintah Kota Payakumbuh berdampak kepada penyelesaian dan bermanfaat kepada masyarakat.

Pemko Payakumbuh mengucapkan terima kasih kepada Tim Pemeriksa BPK RI Perwakilan Sumbar telah banyak memberikan masukan dan perbaikan pada saat pemeriksaan. Sehingga laporan keuangan Pemko Payakumbuh diharapkan sudah sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Kita juga berharap pemeriksaan atas laporan keuangan pemerintah daerah tahun 2020 dapat berjalan dengan baik dan lancar. Sehingga Kota Payakumbuh kembali mendapatkan opini yang terbaik berupa opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK RI Perwakilan Sumbar,” ujar Riza.

Sementara itu, Kepala BPK Perwakilan Sumbar Yusnadewi menyampaikan kedepan akan melakukan pemeriksaan terinci, setelah itu jajaran tim pemeriksa sudah bisa turun ke lapangan, sekaligus dibekali dengan masker, hand sanitizer, dan bahkan baju hazmat demi keamanan terpapar Covid-19.

“Untuk kota Payakumbuh sudah sangat baik tindak lanjutnya. Kami sangat mengapresiasi Opini WTP yang diperoleh oleh kota Payakumbuh, semoga Payakumbuh dapat mempertahankan predikat ini,” pungkas Yusnadewi. (rm)

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here